-->

Operasi Bilangan Bulat

Operasi Bilangan Bulat - Bilangan bulat merupakan bagian dari bilangan real. Partner Studi Matematika mencoba membahas pengertian dan sifat-sifatnya. 


Operasi Bilangan Bulat

Deskripsi mengenai bilangan bulat adalah sebagai berikut:

1. Bilangan bulat terdiri dari bilangan bulat negatif, nol, dan bilangan bulat positif.
2. Sifat-sifat penjumlahan pada bilangan bulat:
a. Sifat tertutup
Untuk semua bilangan bulat a dan b, akan berlaku a + b = c dengan c juga berupa bilangan bulat.
b. Sifat komutatif
            Untuk semua bilangan bulat a dan b, akan selalu berlaku a + b = b + a.
c. Sifat asosiatif
            Untuk semua bilangan bulat a, b, dan c akan selalu berlaku (a + b) + c = a + (b + c).
d. Mempunyai unsur identitas
Untuk sebarang bilangan bulat a, akan selalu berlaku a + 0 = 0 + a. Bilangan nol (0) merupakan unsur identitas pada operasi penjumlahan.
e. Mempunyai invers
Untuk semua bilangan bulat x, akan selalu berlaku x + (–x) = (–x) + x = 0. Invers dari x adalah –x, sedangkan invers dari –x adalah x.
3. Jika a dan b bilangan bulat maka berlaku a b = a + (–b).
4. Operasi pengurangan pada bilangan bulat berlaku sifat tertutup.
5. Jika p dan q bilangan bulat maka
a. × q = pq;
b. (–p× q = –(× q) = –pq;
c. × (–q) = –(×  q) = –pq;
d. (–p× (–q) = ×  q = pq.
6. Untuk setiap a, b, dan c bilangan bulat berlaku sifat
a. tertutup terhadap operasi perkalian;
b. komutatif: a × b = b × a;
c. asosiatif: (× b× c = × (×  c);
d. distributif perkalian terhadap penjumlahan: × (b +c) = (× b) + (× c);
e. distributif perkalian terhadap pengurangan: × (b c) = (× b) – (× c).
7. Unsur identitas pada perkalian adalah 1, sedemikian hingga untuk setiap bilangan bulat p berlaku × 1 = 1 × p = p.
8. Pembagian merupakan operasi kebalikan dari perkalian.
9. Pada operasi pembagian bilangan bulat tidak bersifat tertutup.
10. Apabila dalam suatu operasi hitung campuran bilangan bulat tidak terdapat tanda kurung, pengerjaannya           berdasarkan sifat-sifat operasi hitung berikut.
a. Operasi penjumlahan (+) dan pengurangan (–) kedudukannya sama kuat, artinya operasi yang terletak di sebelah kiri dikerjakan lebih dahulu.
b. Operasi perkalian (×) dan pembagian (:) lebih kuat daripada operasi penjumlahan (+) dan pengurangan (–), artinya operasi perkalian (×) dan pembagian (:) dikerjakan terlebih dahulu daripada operasi penjumlahan (+) dan pengurangan (–).
c. Operasi perkalian (× ) dan pembagian (:) sama kuat, yakni mengerjakan lebih dahulu operasi yang terletak di sebelah kiri.


Demikian yang dapat kami persembahkan mengenai Operasi Bilangan Bulat kali ini, pelajari juga tentang Soal dan Pembahasan Operasi Bilangan Bulat pada sesi berikutnya. semoga bermanfaat. Salam matematika !!

1 Response to "Operasi Bilangan Bulat"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel